Home Tabalong Hari Ini Penyakit dan Usia Pohon Jadi Faktor Turunnya Produktivitas Karet

Penyakit dan Usia Pohon Jadi Faktor Turunnya Produktivitas Karet

by Muhammad Rais
0 comment

Kondisi iklim yang tak menentu menjadi faktor kuat penyebab menurunnya produktivitas tanaman karet di Tabalong. Pasalnya, penyakit-penyakit tanaman karet bersumber dari jamur yang tumbuh subur di tengah kondisi lembap.

Hal tersebut diungkapkan Kepala Bidang Pengendalian dan Penanggulangan Disbunnak Tabalong, Zulverzi Akhmad, yang ditemui pada Kamis, 21 September 2023, di ruang kerjanya.

Ia mengatakan bahwa penyakit tanaman karet seperti gugur daun karet dan jamur akar putih disebabkan oleh jamur yang tumbuh subur di tengah kondisi lembap. Sedangkan penyakit kering alur sadap karet terjadi karena penyadapan berlebihan atau tidak seimbang antara lateks yang dieksploitasi dan yang terbentuk kembali.

Zulverzi menjelaskan bahwa tanaman karet memproduksi lateks dengan baik ketika musim kemarau, karena proses fotosintesis atau pengolahan makanan di daun bekerja secara maksimal. Namun, dalam satu tahun terakhir, terjadi kemarau basah, sehingga kondisi perkebunan karet menjadi lembap dan menyebabkan jamur-jamur tumbuh hingga menyerang daun.

Oleh karena itu, saat ini Disbunnak Tabalong fokus melakukan upaya pengendalian penyakit tersebut dengan memberikan pelatihan kepada 15 kelompok tani. Pengendalian dilakukan dengan cara menyemprotkan obat jamur fungisida dan fogging atau pengasapan fungisida untuk menjangkau daun-daun di ranting yang tinggi.

Zulverzi menyatakan bahwa upaya pengendalian penyakit tanaman karet mulai terlihat hasilnya, meski tidak secara drastis. Ia berharap jamur-jamur penyebab penyakit tanaman karet berkurang dengan upaya yang dilakukan ini, sehingga di musim hujan berikutnya tidak akan ada lagi jamur.

Baca Juga  Pacu Semangat Guru, PGRI Tabalong Gelar Lomba Paduan Suara

“Kalo secara drastis sih kada, karenakan kondisi tanaman itu sedang sakit. Di posisi kita ini seharusnya masa penyembuhan, masa penyegaran kembali tanaman itu. Makanya kita sarankan pemupukan, cuma pemupukan itu mungkin tidak bisa dilakukan saat musim kemarau, artinya menunggu di awal-awal musim penghujan lah pemupukan itu bisa dilakukan.” ujar Zulverzi Akhmad, Kabid Pengendalian & Penanggulangan Disbunnak Tabalong.

Zulverzi menambahkan bahwa selain faktor iklim yang menyebabkan munculnya penyakit, turunnya produktivitas lateks juga disebabkan oleh usia pohon yang hampir semua tanaman karet di Tabalong terbilang tua, rata-rata berusia di atas 45 tahun. Oleh karena itu, perlu dilakukan peremajaan sejak dini, mengingat pertumbuhan bibit karet memerlukan waktu 4 hingga 5 tahun untuk dapat disadap.

(Alfi Syahrin, TV Tabalong)Top of Form

Redaktur: Rais

Uploader: Rulyandi

Related Articles

Leave a Comment