Home Editor's Picks Momen Hardiknas, Puluhan Pelajar di Tabalong Dikenalkan Situs dan Cagar Budaya Lokal

Momen Hardiknas, Puluhan Pelajar di Tabalong Dikenalkan Situs dan Cagar Budaya Lokal

by tabalong hari ini
0 comment

Pada momen Hari Pendidikan Nasional tahun 2023, Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Tabalong menjalankan program pengenalan situs dan cagar budaya kepada pelajar di Kabupaten Tabalong. Agenda rutin tahunan Disdikbud Tabalong ini dilakukan agar putera-puteri daerah lebih mengenal situs dan cagar budaya di daerahnya sendiri.

Disdikbud Tabalong memperkenalkan cagar budaya makam Gusti Buasan dan situs cagar budaya Goa Batu Babi kepada 80 pelajar SMP di Kabupaten Tabalong pada Selasa, 2 Mei 2023.

Sebanyak 80 para pelajar SMP ini masing-masing terdiri dari 20 siswa yang berasal dari SMP Negeri 1 Muara Harus, SMP Negeri 1 Kelua, SMP Negeri 1 Pugaan, dan SMP Negeri 1 Banua Lawas.

Kunjungan pertama dilakukan rombongan ke makam Gusti Buasan yang berlokasi di Lampahungin, Desa Bongkang, Kecamatan Haruai. Kemudian dilanjutkan ke Goa Batu Babi di Desa Lumbang, Kecamatan Muara Uya.

Nampak puluhan putera-puteri daerah wilayah selatan Tabalong ini sangat antusias mengikuti kegiatan ini.

Guru SMP Negeri 1 Banua Lawas, Ahmad Baikuni, turut menyambut baik dan mendukung program pengenalan situs dan cagar budaya di Tabalong. Ia berharap program ini kembali dilanjutkan tahun-tahun berikutnya karena dinilai membantu siswa mengembangkan pengetahuan sosialnya.

“Khususnya bagi kita di Kabupaten Tabalong, siswanya bisa lebih mengenal situs-situs budaya yang berada di Kabupaten Tabalong, dan kelak mereka akan lebih bisa melestarikan situs-situs budaya tersebut.” ujar Ahmad Baikuni, Guru SMPN 1 Banua Lawas.

Baca Juga  Optimalkan Pasar Agribisnis, Pemkab Tabalong Akan Kumpulkan Pengepul dan Pedagang Besar

Kepala Bidang Kebudayaan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Tabalong, Rahmanto, menuturkan melalui program ini Disdikbud Tabalong ingin memperkenalkan situs dan cagar budaya yang ada di Tabalong karena selama ini yang dipelajari para siswa di kelas hanya situs dan cagar budaya bersifat nasional.

“Untuk itulah dalam hal ini kami untuk pengembangan sejarah agar bisa lebih dikenal lagi, lebih luas lagi, sehingga anak-anak ini juga memperkenalkan kepada teman-teman sebayanya yang tidak terdaftar atau tidak ikut serta dalam kegiatan ini.” Kata Rahmanto, Kabid Kebudayaan Disdikbud Tabalong.

Pada tahun anggaran 2023, program pengenalan situs dan cagar budaya di Kabupaten Tabalong menyasar 14 sekolah atau 280 siswa. Pengenalan situs dan cagar budaya ini dilakukan secara bergantian dari tanggal 2 sampai dengan 4 Mei 2023.

Sebagai informasi, makam Gusti Buasan yang dikunjungi para siswa ini merupakan makam salah satu pejuang kemerdekaan Republik Indonesia, kelahiran Desa Pulau, Kecamatan Kelua, tahun 1849. Diriwayatkan Gusti Buasan ikut berjuang bersama Penghulu Rasyid pada masa pertempuran di Tanjung, tanggal 17 sampai dengan 19 Agustus 1860. Kemudian beliau menjadi pemimpin pasukan gerilya di wilayah utara Tabalong dari tahun 1865 sampai dengan 1904.

Sedangkan Goa Batu Babi merupakan situs cagar budaya pertama di Kalimantan Selatan yang ditetapkan sejak tahun 1996, pasca ekskavasi Badan Arkeologi Nasional. Berdasarkan hasil ekskavasi tersebut, ditemukan jejak sejarah manusia purba yang hidup pada zaman Mesolitikum atau zaman Batu Tengah, yaitu Homo sapiens ras Austro Melanesoid dengan ciri fisik berbadan besar dan berkulit hitam. Jejak sejarah yang ditemukan saat itu adalah sisa tulang belulang, alat serpih, kapak genggam, dan kapak lonjong, serta jejak sejarah yang masih dapat dilihat sekarang yaitu kjokken moddinger atau sisa tumpukan sampah dapur berupa siput dan kerang jenis Tiaridai.

(Alfi Syahrin, TV Tabalong)

Related Articles

Leave a Comment