Home Editor's Picks Leptospirosis, Penyakit yang Perlu Diwaspadai Kala Banjir Datang

Leptospirosis, Penyakit yang Perlu Diwaspadai Kala Banjir Datang

by tabalong hari ini
0 comment

Kembali meningkatnya curah hujan di Kabupaten Tabalong pada akhir Maret 2023, menyebabkan sejumlah wilayah mengalami banjir. Banjir tersebut menjadi pemicu munculnya berbagai penyakit, salah satunya leptospirosis. Penyakit seperti apakah itu? Berikut kami ulas untuk anda.

Leptospirosis adalah penyakit yang mirip seperti flu, tetapi lebih berat lantaran diikuti pembengkakan di kaki dan tangan, bahkan dapat mengancam nyawa. Penyakit leptospirosis disebabkan oleh bakteri leptospira. Bakteri ini menyebar melalui urine atau darah hewan yang terinfeksi, seperti tikus, sapi, anjing, dan babi.

Penyebaran bakteri leptospira seringkali terjadi saat banjir, karena disebabkan urine tikus yang terbawa banjir hingga ke pemukiman warga. Terlebih lagi habitat tikus berada di selokan dan tempat-tempat yang biasa dilewati air.

Dokter Umum, dr. Susi Wulansari, dalam program Ruang Sehat TV Tabalong mengatakan, bakteri leptospira yang tersebar menular ke manusia, hingga menyebabkan penyakit leptospirosis. Namun penyakit yang jarang diketahui masyarakat luas ini tidak menular antar manusia.

Dokter Susi menjelaskan, beruntungnya bakteri leptospira hanya dapat masuk ke tubuh manusia apabila terjadi kontak dengan luka atau kulit terbuka, lendir, dan rongga-rongga pada tubuh. Meski demikian, penyakit leptospirosis tetap perlu diwaspadai karena dapat menyerang organ vital hingga menyebabkan kematian.

“Leptospirosis ini dari pengalaman saya untuk penanganannya harus cepat. Jadi harus dideteksi secara dini. Karena kalo kita telat, itu bisa menyebabkan kematian, karena targetnya itu organ-organ vital lewat pembuluh darah. Kalo langsung tahu gejalanya, bisa langsung datang ke faskes terdekat untuk ditangani gitu ya,” dr. Susi Wulansari menjelaskan.

Baca Juga  Bahan Baku Kue Merangkak Naik, Pedagang Mulai Siasati Produksi

Dokter Susi memaparkan gejala terinfeksi penyakit leptospirosis mulai dari demam mendadak, nyeri kepala, dan mata merah. Kemudian gejala khasnya adalah nyeri otot betis hingga naik ke area paha seperti ditari, serta kulit menguning.

(Alfi Syahrin/TV Tabalong)

Related Articles

Leave a Comment